Bilangan Desimal adalah Bilangan yang Berbasis, Temukan Jawabannya disini

- Redaktur

Kamis, 18 Mei 2023 - 13:30 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Bilangan Desimal adalah Bilangan yang Berbasis, Temukan Jawabannya disini

Bilangan Desimal adalah Bilangan yang Berbasis, Temukan Jawabannya disini

BERITALOGI – Bilangan desimal adalah salah satu sistem bilangan yang paling umum digunakan di kehidupan sehari-hari. Sistem ini berbasis angka 10 dan menggunakan 10 simbol angka yaitu 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, dan 9. Dalam sistem bilangan desimal, setiap digit memiliki nilai yang ditentukan oleh posisinya dalam bilangan.

Bilangan Desimal adalah Bilangan yang Berbasis

Definisi Bilangan Desimal

Bilangan desimal adalah sistem bilangan yang menggunakan dasar 10, di mana setiap digit berada dalam rentang 0 hingga 9. Setiap digit dalam bilangan desimal memiliki nilai yang berkaitan dengan posisinya dalam bilangan. Bilangan desimal sangat penting dalam matematika, ilmu pengetahuan, dan kehidupan sehari-hari.

Pentingnya Bilangan Desimal

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Bilangan desimal memainkan peran penting dalam berbagai aspek kehidupan. Dalam bidang keuangan, bilangan desimal digunakan untuk mewakili uang dan melakukan transaksi keuangan. Dalam bidang pengukuran, bilangan desimal digunakan untuk mengukur panjang, berat, waktu, dan berbagai parameter lainnya. Selain itu, dalam bidang statistik dan analisis data, bilangan desimal digunakan untuk merepresentasikan data numerik.

Sistem Bilangan Desimal

Struktur Bilangan Desimal

Bilangan desimal memiliki struktur yang terdiri dari bagian bulat dan bagian desimal. Bagian bulat adalah bagian bilangan yang berada sebelum titik desimal, sedangkan bagian desimal adalah bagian bilangan yang berada setelah titik desimal.

Misalnya, dalam bilangan desimal 245.78, angka 245 adalah bagian bulat, sedangkan angka 78 adalah bagian desimal. Posisi digit dalam bilangan desimal juga memiliki peran penting dalam menentukan nilai bilangan. Digit paling kanan adalah digit satuan, diikuti oleh digit puluhan, ratusan, dan seterusnya.

BACA JUGA :   HP 4G Dibawah 1 Juta dengan RAM 3GB: Pilihan Terbaik untuk Pengguna Android

Bilangan desimal memiliki keunggulan karena memungkinkan representasi yang presisi dan fleksibel. Setiap digit dalam bilangan desimal memberikan kontribusi yang signifikan terhadap nilai keseluruhan. Dalam konteks keuangan, ilmu pengetahuan, dan pengukuran, bilangan desimal memberikan kemampuan yang akurat dan tepat dalam merepresentasikan dan mengukur data numerik.

Notasi dan Representasi Bilangan Desimal

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Bilangan desimal ditulis menggunakan notasi dengan menggunakan digit 0 hingga 9. Setiap digit diikuti oleh titik desimal, yang memisahkan bagian desimal dan bagian bulat dari bilangan. Misalnya, bilangan 245.78 terdiri dari bagian bulat 245 dan bagian desimal 0.78.

Bilangan desimal juga dapat direpresentasikan dalam bentuk pecahan. Misalnya, bilangan 0.5 dapat dituliskan sebagai pecahan 1/2. Representasi pecahan ini berguna dalam melakukan operasi matematika pada bilangan desimal.

Konversi Bilangan Desimal

Konversi Bilangan Biner ke Desimal

Konversi bilangan biner ke desimal melibatkan mengubah rangkaian digit biner menjadi bilangan desimal yang setara. Setiap digit biner diberi nilai berdasarkan posisinya, dengan digit paling kanan memiliki nilai terendah. Kemudian, digit-digit tersebut dikalikan dengan 2 pangkat posisinya dan dijumlahkan untuk mendapatkan nilai desimal.

Konversi Bilangan Oktal ke Desimal

Bilangan oktal adalah sistem bilangan yang berbasis 8. Konversi bilangan oktal ke desimal melibatkan mengubah digit-digit oktal menjadi bilangan desimal yang setara. Setiap digit oktal diberi nilai berdasarkan posisinya, dengan digit paling kanan memiliki nilai terendah. Digit-digit tersebut dikalikan dengan 8 pangkat posisinya dan dijumlahkan untuk mendapatkan nilai desimal.

Konversi Bilangan Heksadesimal ke Desimal

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Bilangan heksadesimal adalah sistem bilangan yang berbasis 16. Konversi bilangan heksadesimal ke desimal melibatkan mengubah digit-digit heksadesimal menjadi bilangan desimal yang setara. Setiap digit heksadesimal diberi nilai berdasarkan posisinya, dengan digit paling kanan memiliki nilai terendah. Digit-digit tersebut dikalikan dengan 16 pangkat posisinya dan dijumlahkan untuk mendapatkan nilai desimal.

IV. Operasi Matematika pada Bilangan Desimal

Penjumlahan Bilangan Desimal

Penjumlahan bilangan desimal melibatkan menjumlahkan digit-digit dalam bilangan desimal yang setara. Digit paling kanan (digit satuan) dijumlahkan terlebih dahulu, dan jika hasil penjumlahan melebihi 9, carry (pembawa) ditambahkan ke digit berikutnya.

BACA JUGA :   Kenapa HP Ngelag Padahal Memori Masih Banyak Ini Penyebab dan Solusinya

Pengurangan Bilangan Desimal

Pengurangan bilangan desimal melibatkan mengurangkan digit-digit dalam bilangan desimal yang setara. Digit paling kanan diurangkan terlebih dahulu, dan jika digit yang dikurangkan lebih kecil dari digit yang mengurangi, borrow (pinjam) diambil dari digit berikutnya.

Perkalian Bilangan Desimal

Perkalian bilangan desimal melibatkan mengalikan digit-digit dalam bilangan desimal yang setara. Setiap digit dikalikan satu per satu, dimulai dari digit paling kanan, dan hasil perkalian dijumlahkan dengan carry dari perkalian sebelumnya.

Pembagian bilangan desimal

Pembagian bilangan desimal melibatkan membagi bilangan desimal dengan bilangan desimal lainnya. Prosedur pembagian ini serupa dengan pembagian bilangan bulat, namun dengan penyesuaian pada posisi desimal.

Untuk membagi bilangan desimal, langkah pertama adalah menempatkan koma desimal pada hasil pembagian. Kemudian, bilangan desimal pembagi dikonversi menjadi bilangan bulat dengan memindahkan koma desimal ke kanan sebanyak digit yang diperlukan. Angka pembagian dilakukan seperti dalam pembagian bilangan bulat, di mana setiap digit dibagi dan hasilnya dicatat.

Apabila terjadi angka sisa setelah pembagian pada digit desimal, kita dapat memperpanjang proses pembagian dengan menambahkan angka 0 di belakang digit sisa dan melanjutkan pembagian. Proses ini dapat dilakukan hingga mencapai tingkat presisi yang diinginkan.

Berita Terkait

Cara Mengatasi Kelemahan Problem Based Learning (PBL)
Cara Mengatasi Kelemahan dan Kelebihan PBL
Pengertian, Unsur, Jenis dan Contoh Cerita Fantasi
Cerkak Bahasa Jawa, Masih Tetap Bertahan dan Tak Tergerus Modernisasi Zaman
4 Faktor Penghambat Perubahan Sosial Berserta Contohnya
Begini Cara Menambahkan Efek Pada Teks atau Objek
Besaran yang Menyebabkan Benda Dapat Melakukan Gerak Rotasi adalah
Apa Saja Mata Kuliah yang Ada di Jurusan Teknik Informatika?

Berita Terkait

Kamis, 23 November 2023 - 15:55 WIB

Misteri Mimpi Bertemu Putri Duyung: Pertanda Baik atau Buruk?

Selasa, 26 September 2023 - 12:05 WIB

Cerkak Bahasa Jawa, Masih Tetap Bertahan dan Tak Tergerus Modernisasi Zaman

Sabtu, 23 September 2023 - 12:05 WIB

Pemberian Visa Kunjungan Merupakan Kewenangan dari Siapa?

Jumat, 22 September 2023 - 12:05 WIB

15 Aliran Seni Lukis Lengkap dengan Ciri-ciri dan Tokoh yang Mempopulerkannya

Kamis, 21 September 2023 - 12:05 WIB

5 Alasan Kenapa Naik Transportasi Shuttle itu Lebih Nyaman

Rabu, 20 September 2023 - 12:04 WIB

6 Masalah Kesehatan di Indonesia yang Sampai Sekarang Masih Ada

Selasa, 19 September 2023 - 12:26 WIB

6 Home Industri dengan Keuntungan Menjanjikan, Modal Minim dan Resiko Sangat Kecil

Selasa, 19 September 2023 - 11:39 WIB

5 Cara Menghindari Konflik Saat Liburan dengan Teman

Berita Terbaru

Pendidikan

Cara Mengatasi Kelemahan Problem Based Learning (PBL)

Jumat, 24 Nov 2023 - 10:59 WIB

Pendidikan

Cara Mengatasi Kelemahan dan Kelebihan PBL

Jumat, 24 Nov 2023 - 10:48 WIB