Inilah 3 Desa Terbersih di Bali yang Patut Menjadi Contoh

- Redaktur

Kamis, 4 Mei 2023 - 14:21 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BERITALOGI – Desa Terbersih adalah desa yang memiliki lingkungan yang bersih dan sehat untuk dihuni oleh warganya. Desa-desa seperti ini menjadi contoh bagi desa-desa lain untuk menerapkan praktik yang sama dalam menjaga kebersihan lingkungan. Di Bali, ada beberapa desa yang telah menunjukkan komitmen mereka dalam menciptakan desa terbersih. Artikel ini akan membahas tentang desa-desa terbersih di Bali dan praktik-praktik yang mereka lakukan untuk menjaga kebersihan lingkungan.

Mengapa Kebersihan Lingkungan Penting?

Kebersihan lingkungan sangat penting untuk kesehatan masyarakat dan juga untuk menjaga keindahan alam. Lingkungan yang bersih dapat mencegah penyebaran penyakit dan menjaga kesehatan tubuh. Selain itu, lingkungan yang bersih juga dapat menciptakan suasana yang nyaman dan menyenangkan untuk hidup. Kebersihan lingkungan juga berdampak pada kelestarian alam dan lingkungan hidup. Jika lingkungan tidak dijaga kebersihannya, akan terjadi pencemaran lingkungan yang dapat merusak ekosistem dan membahayakan kesehatan masyarakat. Oleh karena itu, menjaga kebersihan lingkungan merupakan tanggung jawab bersama untuk menciptakan lingkungan yang sehat, indah, dan lestari.

Desa Terbersih di Bali

Di Bali, terdapat beberapa desa terbersih yang telah mengimplementasikan praktik-praktik untuk menjaga kebersihan lingkungan. Ketiga desa yang akan dibahas di artikel ini adalah Desa Pemuteran di Buleleng, Desa Penglipuran di Bangli, dan Desa Ubud di Gianyar. Desa-desa ini terkenal karena keindahan alamnya dan praktik-praktik yang ramah lingkungan yang diterapkan oleh masyarakatnya.

Desa Pemuteran di Buleleng merupakan salah satu desa terbersih di Bali yang terkenal karena keindahan laut dan keanekaragaman hayatinya. Desa ini berhasil memenangkan penghargaan dari PBB sebagai Desa Wisata Bahari Terbaik di Asia pada tahun 2017. Untuk menjaga kebersihan lingkungan, masyarakat Pemuteran telah menerapkan praktik-praktik ramah lingkungan seperti pengelolaan sampah yang baik, penggunaan energi terbarukan, dan penanaman terumbu karang.

Desa Penglipuran di Bangli merupakan desa tradisional Bali yang terkenal karena arsitektur tradisionalnya yang masih terjaga dengan baik. Desa ini juga terkenal karena kebersihannya yang terjaga dengan baik. Masyarakat Penglipuran menerapkan praktik-praktik ramah lingkungan seperti pengelolaan sampah, penggunaan energi terbarukan, dan pengembangan pertanian organik.

BACA JUGA :   Salah Satu Interaksi Antarnegara di Bidang Pendidikan adalah

Desa Ubud di Gianyar merupakan desa seni dan budaya yang terkenal di Bali. Desa ini juga terkenal sebagai desa terbersih di Bali. Masyarakat Ubud menerapkan praktik-praktik ramah lingkungan seperti pengelolaan sampah yang baik, penggunaan energi terbarukan, dan pengembangan pertanian organik. Desa ini juga telah melarang penggunaan kantong plastik sekali pakai untuk mengurangi sampah plastik.

Dengan praktik-praktik ramah lingkungan yang diterapkan oleh masyarakatnya, ketiga desa ini telah berhasil menjaga kebersihan lingkungan dan menarik wisatawan yang peduli terhadap lingkungan. Praktik-praktik ini dapat dijadikan contoh dan diadopsi oleh desa-desa lain di Bali dan Indonesia untuk menjaga kebersihan lingkungan dan meminimalkan dampak negatif dari pariwisata.

Desa Pemuteran

Desa Pemuteran terletak di kabupaten Buleleng, Bali. Desa ini terkenal dengan wisata bahari seperti snorkeling dan diving. Namun, selain keindahan alamnya, Desa Pemuteran juga dikenal sebagai salah satu desa terbersih di Bali.

Salah satu praktik yang dilakukan oleh Desa Pemuteran untuk menjaga kebersihan lingkungan adalah program Eco Reef. Program ini diluncurkan oleh warga setempat dengan tujuan untuk memulihkan terumbu karang di sekitar Pemuteran yang rusak akibat pembuangan sampah dan aktivitas manusia lainnya. Dalam program ini, warga desa bekerja sama dengan para peneliti dan ahli kelautan untuk menanamkan ribuan paku laut dan menempatkan struktur buatan sebagai tempat hidup bagi ikan dan biota laut lainnya. Selain itu, pemerintah desa juga melakukan kampanye No Plastic dengan melarang penggunaan plastik sekali pakai dan menggantinya dengan penggunaan kantong belanja kain atau tas belanja yang dapat digunakan berulang kali.

Dampak dari praktik-praktik tersebut terasa signifikan di Desa Pemuteran. Terumbu karang di sekitar Pemuteran mulai pulih dan menjadi tempat hidup yang baik bagi ikan dan biota laut lainnya. Selain itu, lingkungan desa menjadi lebih bersih dan terjaga kebersihannya. Dampak positif juga dirasakan oleh industri pariwisata, di mana semakin banyak wisatawan yang datang ke Pemuteran untuk menikmati keindahan alam dan lingkungan yang bersih.

Desa Pemuteran menjadi salah satu contoh nyata bahwa menjaga kebersihan lingkungan dapat memberikan dampak positif bagi lingkungan dan kehidupan manusia.

BACA JUGA :   Cara Bobol WiFi dengan Kode * * 4636 * * di Samsung

Desa Penglipuran

Desa Penglipuran merupakan salah satu desa terbersih di Bali yang terletak di Kecamatan Bangli. Desa ini memiliki keunikan tersendiri dengan arsitektur tradisional Bali yang masih terjaga dengan baik.

Warga dan pemerintah desa Penglipuran sangat memperhatikan kebersihan lingkungan. Salah satu praktik yang dilakukan adalah penggunaan pupuk organik yang dibuat dari sampah organik yang terkumpul. Selain itu, warga desa juga melakukan pengolahan sampah dengan cara mengolah sampah organik menjadi kompos dan sampah anorganik dipisahkan dan dijual ke pengumpul sampah untuk didaur ulang.

Setelah menerapkan praktik-praktik tersebut, dampak yang dirasakan oleh warga dan pariwisata cukup signifikan. Lingkungan desa menjadi lebih bersih dan sehat. Selain itu, desa Penglipuran semakin terkenal sebagai destinasi wisata yang ramah lingkungan dan kebersihan lingkungannya menjadi daya tarik bagi para wisatawan yang datang berkunjung ke desa tersebut.

Praktik-praktik yang dilakukan oleh warga dan pemerintah desa Penglipuran menjadi inspirasi bagi desa-desa lain di Bali untuk menjaga kebersihan lingkungan dan menerapkan praktik-praktik yang ramah lingkungan.

Desa Ubud

Desa Ubud merupakan salah satu destinasi wisata populer di Bali yang terkenal dengan keindahan alam dan budayanya yang khas. Terletak di Kabupaten Gianyar, desa ini juga memiliki perhatian yang besar terhadap kebersihan lingkungannya.

Salah satu praktik yang dilakukan oleh warga dan pemerintah desa adalah dengan mengelola sampah melalui sistem 3R (Reduce, Reuse, Recycle). Sampah yang terkumpul di desa tersebut dipilah dan diolah dengan cara yang ramah lingkungan. Selain itu, desa ini juga mengadakan kampanye “Say No to Plastic” untuk mengurangi penggunaan plastik yang merusak lingkungan.

Dampak dari implementasi praktik-praktik tersebut terasa signifikan bagi warga dan pariwisata. Dengan kebersihan lingkungan yang terjaga, desa Ubud menjadi lebih sehat dan nyaman untuk dihuni dan dikunjungi. Selain itu, pariwisata di desa ini semakin meningkat karena keindahan alam dan kebersihan lingkungannya yang terjaga.

Peluang dan Tantangan

Penduduk Bali dan pemerintah setempat memiliki peluang besar untuk menjadikan Bali sebagai destinasi pariwisata yang ramah lingkungan. Bali merupakan tempat yang kaya akan sumber daya alam dan budaya yang menarik bagi wisatawan. Namun, di sisi lain, pariwisata juga dapat memberikan dampak negatif pada lingkungan dan keberlanjutan ekonomi lokal jika tidak dielola dengan baik.

Berita Terkait

5 Fakta dan Kisah 3 Relawan Indonesia di RS Gaza yang Selamat dari Ancaman Konflik
Debut Gemilang Timnas Indonesia U-23 di Kualifikasi Piala Asia U-23 2024: Berada dalam Grup Tantangan Bersama Qatar, Australia, dan Yordania
Penetapan Tersangka Firli Bahuri: Presiden Jokowi Hormati Proses Hukum
Kontroversi Surat Lama Osama bin Laden Viral di TikTok: Dampak, Respon Pemerintah, dan Sejarah Kontroversial
Polres Banjar Turut Mengikuti Kegiatan Apel Siaga Bencana BBWS Citanduy Bersama Pemkot Banjar
Optimisasi Target Pendapatan PKB 2023: Kabupaten Pangandaran Menduduki Peringkat Tertinggi di Jawa Barat
Indonesia Adventure Race 2023: Menjelajahi Keindahan Alam Pangandaran dan Mendorong Ekonomi Lokal
Polda Metro Jaya Terus Mendalamkan Penyelidikan Kasus Pemerasan: Sorotan Terhadap Keterlibatan Pimpinan KPK Firli Baharudin

Berita Terkait

Kamis, 23 November 2023 - 15:55 WIB

Misteri Mimpi Bertemu Putri Duyung: Pertanda Baik atau Buruk?

Selasa, 26 September 2023 - 12:05 WIB

Cerkak Bahasa Jawa, Masih Tetap Bertahan dan Tak Tergerus Modernisasi Zaman

Sabtu, 23 September 2023 - 12:05 WIB

Pemberian Visa Kunjungan Merupakan Kewenangan dari Siapa?

Jumat, 22 September 2023 - 12:05 WIB

15 Aliran Seni Lukis Lengkap dengan Ciri-ciri dan Tokoh yang Mempopulerkannya

Kamis, 21 September 2023 - 12:05 WIB

5 Alasan Kenapa Naik Transportasi Shuttle itu Lebih Nyaman

Rabu, 20 September 2023 - 12:04 WIB

6 Masalah Kesehatan di Indonesia yang Sampai Sekarang Masih Ada

Selasa, 19 September 2023 - 12:26 WIB

6 Home Industri dengan Keuntungan Menjanjikan, Modal Minim dan Resiko Sangat Kecil

Selasa, 19 September 2023 - 11:39 WIB

5 Cara Menghindari Konflik Saat Liburan dengan Teman

Berita Terbaru

Pendidikan

Cara Mengatasi Kelemahan Problem Based Learning (PBL)

Jumat, 24 Nov 2023 - 10:59 WIB

Pendidikan

Cara Mengatasi Kelemahan dan Kelebihan PBL

Jumat, 24 Nov 2023 - 10:48 WIB